24 August 2015

#SEHATISEJIWA

Tema Hari Kebangsaan 2015 pada tahun ini - Sehati Sejiwa yang menggambarkan keutuhan, perpaduan, kesefahaman, bersatu dalam menempuh saat kejayaan dan detik kesusahan seluruh rakyat negara ini. Rakyat Malaysia dituntut supaya taat setia tanpa berbelah bahagi. Jiwa raga dan kesetiaan hanya kepada tanah air tercinta. 

Tanpa rasa curiga apatah lagi mewujudkan onak duri dalam usaha untuk memporakperandakan negara. Lebih malang lagi jika wujud tindakan cuba menggulingkan negara, ternyata mengundang kemusnahan dan ketidaktenteraman dalam kalangan warga di tanah air tercinta. 

Jika kita mengamati bait-bait lirik Hari Kebangsaan 2015 ternyata lagu ini menyuntik semangat dan roh perjuangan rakyat Malaysia. Lirik ini mengajak kita agar memantap jiwa lebih tabah dan kental menempuh segala rintangan dan dugaan yang menimpa negara ini. 

Jiwa merdeka 

Perayaan Hari Kebangsaan 2015 bukan sekadar retorika semata-mata. Tema kali ini mengajar rakyat Malaysia agar dapat membina semangat sehati sejiwa di mana jua kita berada. Malah mulai tahun ini, sambutan Hari Kebangsaan tidak lagi disebut kali ke berapa kerana usaha ini dapat merapatkan hubungan antara rakyat tanpa mengira mereka dari Semenanjung, Sabah atau Sarawak. 

Lirik ini jelas menyeru agar rakyat Malaysia sehati sejiwa tanpa curiga, memantap perpaduan demi kesejahteraan bersama. Malah jarak antara negeri-negeri Borneo, iaitu Sabah dan Sarawak dengan Semenanjung bukanlah pemisah dan penghalang ke arah keutuhan bersama. 

Sehati sejiwa turut membawa maksud budaya seluruh rakyat Malaysia yang berganding bahu dan bekerjasama serta bersatu dalam apa juga kejayaan dan rintangan yang berlaku di negara tercinta Malaysia. Walaupun berbeza adat resam, kepercayaan dan budaya, namun bukan faktor untuk kita berselisihan. Masyarakat yang berjiwa merdeka meletakkan kepentingan umum lebih utama daripada kepentingan sendiri. Walaupun kita berbeza budaya, tapi kita masih mampu mencari titik pertemuan demi perpaduan dan kelangsungan bangsa Malaysia. Suka dan duka bersama Semangat sehati sejiwa ini terbukti ketika Malaysia ditimpa musibah, bencana atau kemalangan. 

Kejadian banjir besar di Kelantan, Terengganu, Pahang, Perak, Perlis, Kedah dan di Sabah serta beberapa kawasan pedalaman dirasai bersama seluruh rakyat Malaysia. Kejadian gempa bumi di Sabah juga dirasai bersama oleh warga Malaysia. Tanpa diarah dan diminta, rakyat Malaysia membantu secara sukarela menyelamat mangsa banjir. Jelasnya, detik suka dan duka perlu dirasakan bersama dalam satu negara. 

Begitu juga insiden misteri kehilangan MH370 dan tragedi MH17 yang menjadi polemik antarabangsa juga dirasai, dijiwai dalam hati nurani rakyat Malaysia. Walaupun kes ini belum lagi selesai, kita terpanggil untuk menyatakan hasrat dan doa agar semuanya mendapat jawapan yang pasti. Ini sejajar dengan salah satu prinsip 'towering personality' iaitu individu yang berjiwa merdeka. 

Masyarakat yang berjiwa merdeka dapat melahirkan buah fikiran yang proaktif dinamik dan positif sehingga mampu melahirkan idea-idea baru yang bermanfaat bagi memartabatkan diri, keluarga, masyarakat dan negara. Individu yang berjiwa merdeka ialah berfikiran kreatif, inovatif dan penyayang. Bukan sekadar pengguna namun mampu mencipta dan menampilkan idea-idea baharu yang memberi manfaat kepada masyarakat, individu berjiwa prihatin saling bantu membantu dan bertoleransi demi kelangsungan bangsa dan negara. 

Suntik semangat merdeka 

Prinsip Kemerdekaan bukan sekadar bebas untuk melakukan apa sahaja mengikut kehendak hati. Masyarakat yang berjiwa merdeka mestilah seorang patriot, hendaklah mengatasi belenggu pemikiran yang terjajah, bersikap terbuka kepada kemajuan dan perubahan orang lain, tidak bersikap jumud dalam menghasilkan pemikiran berdaya maju dan menolak amalan negatif yang boleh menyebabkan jiwa terus terbelenggu. 

Masyarakat yang berjiwa merdeka bukanlah masyarakat yang terlepas daripada peraturan undang-undang dan etika, sebaliknya asas-asas murni itu hendaklah digunakan sebagai landasan membangunkan masyarakat dan negara yang teguh dan utuh. Setiap potensi anggota masyarakat harus digerakkan sebijaksana mungkin hingga mampu memartabatkan jati diri, imej keluarga, integriti masyarakat, keutuhan negara berasaskan patriotisme yang tinggi dan kesetiaan tidak berbelah bahagi. 

Jiwa merdeka harus mampu melakukan pilihan dan membuat saringan serta bersikap terbuka terhadap faktor dari luar lingkungan budaya dan tradisi yang tidak bercanggah dengan nilai etika dan sejagat yang sifatnya menyumbang terhadap pembangunan tamadun mengikut acuan kita sendiri. Jiwa merdeka bukan hanya terletak pada slogan, tema atau pernyataan luaran semata-mata tetapi lebih daripada itu menuntut pengorbanan dan keperluan bekerja bersungguh-sungguh ke arah menyumbang dan membangunkan negara. Memiliki jiwa yang merdeka bermaksud mempunyai ketenangan hati dan minda, kehidupan membahagiakan di samping insan-insan tersayang. Untuk memiliki jiwa merdeka bukan bermaksud menggunakan saluran apa sahaja untuk melebar luaskan pandangan dan menuduh pihak tertentu dengan sebebasnya sehingga melanggar undang-undang negara. 

Hargai erti kemerdekaan Semangat 'sehati sejiwa' perlu diterap dalam diri generasi muda masa kini ini agar mereka menghargai erti kemerdekaan seterusnya mengukuhkan semangat perpaduan dalam kalangan masyarakat pelbagai kaum di negara ini. Program seperti Semarak Sehati Sejiwa Komuniti 1Malaysia dan program kemerdekaan yang dianjurkan oleh Jabatan Penerangan Malaysia dapat membina semangat bersatu dalam menghadapi cabaran-cabaran yang ada. Semangat semarak ini perlu ditekankan khususnya dengan perisian semangat patriotisme dalam kalangan generasi muda kerana erti kemerdekaan itu bakal melahirkan kekuatan ekonomi negara. 

Semangat perpaduan tanpa huru-hara atau semangat curiga-mencurigai antara satu sama lain perlu ditanam dan disuburkan agar rakyat Malaysia menghayati nilai dan semangat kemerdekaan sebenar. Roh dan semangat sehati sejiwa perlulah dihayati dan diinsafi. Jadilah rakyat yang setia kepada negara yang satu - Malaysia dan sejiwa dalam menempuh segala dugaan dan rintangan bersama demi negara tercinta.

Sumber:  Berita harian

23 August 2015

PEPERIKSAAN PERCUBAAN SPM 2015

Calon-calon peperiksaan SPM sekolah ini mula menduduki peperiksaan percubaan SPM. Peperiksaan ini yang berlangsung selama dua minggu bermula pada hari Isnin 23 Ogos 2015. Seramai 115 calon akan menduduki peperiksaan SPM nanti. Semoga mereka berjaya.




15 August 2015

MARHABAN AIDILFITRI GURU-GURU

Pada pagi Sabtu 15 Ogos 2015, keluarga guru-guru SMKTK mengunjungi rumah rakan-rakan guru dalam apa yang dinamakan marhaban raya guru-guru. Guru-guru membawa sekali suami, isteri dan anak-anak. Pada tahun ini seramai enam orang guru menerima kunjungan marhaban ini. Mereka ialah Cikgu Shamsul, Cikgu Syuhada, Cikgu Zaitun, Cikgu Azmi, Cikgu Azman dan Cikgu Rafieah. Mereka beramai-ramai berselawat dan mohon doa kesejahteraan ke hadrat Illahi. Semoga ikatan silaturrahim ini berkekalan hendaknya.




 




     





13 August 2015

MARHABAN RAYA DARI KELAS KE KELAS

Hari ini selepas waktu sekolah, guru-guru dan pelajar-pelajar bersama-sama berselawat dalam majlis marhaban raya dari kelas-ke kelas. Guru-guru di bahagikan kepada empat kumpulan dan bergerak ke enam kelas yang telah ditetapkan. Selain berselawat dan berdoa marhaban, guru-guru dan pelajar-pelajar menikmati hidangan yang disediakan oleh pelajar-pelajar setiap kelas. Terima kasih semua. Terima kasih daun keladi...









 
 













04 August 2015

JADUAL WAKTU PEPERIKSAAN SPM 2015


 

Untuk mengetahui jadual waktu peperiksaan SPM 2015, sila klik di sini.

Sumber:

Sumber:
Tarikh Rasmi Peperiksaan UPSR, PT3, SPM & STAM 2015 Tarikh rasmi SPM Ulangan (SPMU) 2015 Tarikh peperiksaan SPM ulangan akan berlangsung pada 8 hingga 11 Jun 2015 Tarikh rasmi Ujian Lisan STAM 2015 Ujian lisan STAM 2015 akan berlangsung pada 27 hingga 30 Julai 2015 dan 3 hingga 6 Ogos 2015 Tarikh rasmi Pentaksiran Tingkatan Tiga (PT3) Tahun 2015 Ujian Pelbagai Instrumen Geografi: 21 Jun hingga 3 Julai 2015 Ujian Pelbagai Instrumen Sejarah: 5 hingga 16 Julai 2015 Ujian Lisan Bertutur: 4 hingga 28 Ogos 2015 Ujian Lisan Mendengar (Bahasa Melayu): 11 Ogos 2015 Ujian Lisan Mendengar (Bahasa Inggeris): 12 Ogos 2015 Ujian Bertulis: 12 hingga 15 Oktober 2015 Tarikh peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM)2015 STAM tahun 2015 akan bermula pada 19 hingga 21 Oktober 2015 dan 26 hingga 27 Oktober 2015 Tarikh rasmi Peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) 2015 SPM tahun 2015 akan bermula pada 2 November 2015 hingga 2 Disember 2015

Sumber:

03 August 2015

TRANFORMASI DIRI KE ARAH KECEMERLANGAN

Menjadi individu dan umat Islam yang cemerlang adalah suatu tuntutan dalam Islam, kerana itulah dalam hidup ini kita sebagai umat Islam perlu melakukan tranformasi diri atau perubahan ke arah mencapai kecemerlangan. Umat Islam hendaklah cemerlang dalam semua aspek samada dari segi akidah, ibadah, akhlak dan kehidupan. Malah apa yang lebih bermakna adalah kecemerlangan dalam konteks pelaksanaan kerja yang diamanahkan dan hasil (outcome) kerja yang dilakukan. Penilaian kecemerlangan ini bukanlah titik noktah kepada usaha tersebut, tetapi adalah sebagai tonggak untuk meningkatkan lagi usaha ke arah kecemerlangan.

Umat Islam bukan hanya berfungsi dan berperanan setakat pada ibadat khusus semata-mata. Malah lebih luas daripada itu ialah peranan kita sebagai khalifah Allah di muka bumi. Menurut al-Mawardi di dalam kitabnya al-Ahkam as-Sultaniah di antara tugas khalifah itu adalah menjaga hal ehwal agama dan mentadbir hal ehwal dunia. Ini bermakna kedua-dua aspek duniawi dan ukhrawi perlu dijana serentak. 

Firman Allah SWT dalam Surah al-Baqarah ayat 200-202 yang bermaksud:

Ada di antara manusia yang berdoa: Wahai Tuhan Kami! Berilah kami (kebaikan) di dunia. (Orang-orang ini diberikan kebaikan di dunia) dan tidak ada baginya sedikitpun kebaikan di akhirat). Dan di antara mereka pula ada yang berdoa: Wahai Tuhan kami; berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka. Mereka itulah yang akan mendapat bahagian yang baik dari apa yang telah mereka usahakan; dan Allah amat cepat hitungan-Nya.”.

Persoalan besar timbul ialah, mengapa masih ada lagi segelintir umat Islam yang masih tidak mahu untuk berubah menjadi cemerlang walaupun berpeluang besar melakukannya. Apa yang jelas, sikap lalai, cuai, alpa dan suka menangguh-nangguh sesuatu amal usaha serta tidak mengunakan potensi diri menjadi punca peluang tersebut terlepas begitu sahaja.

Kecemerlangan individu muslim sangat berkait rapat dengan tranformasi diri dan penyediaan perancangan masa depan yang kemas serta teliti dan strategik. Kebijaksanaan melakukan perubahan dapat membantu setiap muslim dan umat Islam dalam merancang masa depan bagi menyusun strategi baru yang lebih bersesuai dengan perubahan masa dan mampu mengurangkan kegagalan. Perhatikan kepada manusia yang cemerlang dalam hidupnya, mereka tidak pernah memperkatakan tentang kegagalan, mereka sentiasa merancang kegiatan-kegiatan yang dapat mendorong ke arah mencapai cita-cita, mereka sentiasa memanafaatkan waktu dan menghargai masa, pendek kata tidak ada waktu yang tidak dimanafaatkan.

Umat Islam sebagai umat teras menuntut kebijaksanaan yang tinggi dalam menyusun kehidupan. Harus diingat bahawa dalam usaha untuk mencapai kecemerlangan ianya memerlukan satu perubahan atau tajdid. Perubahan dalam kehidupan mestilah mampu membebaskan umat Islam dari belenggu kebekuan yang bersifat tradisi. Ingatlah bahawa Allah SWT tidak akan merubah sesuatu kaum tersebut selagi kita tidak melakukan perubahan pada diri sendiri. Ini adalah undang-undang dan sunnah yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.

Firman-Nya dalam surah al-Ra’d ayat 11 yang bermaksud:
 

Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila dikehendaki oleh Allah keburukan kepada sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolak, dan tidak ada pelindung bagi mereka selain daripada-Nya.”.

Dalam melakukan tranformasi diri ke arah kecemerlangan ianya memerlukan individu manusia yang mempunyai jiwa besar lagi kental. Mereka ini dapat dilihat melalui beberapa aspek antaranya:  
  • Pertama:kemahuan yang tinggi yang tidak mampu digugat oleh sebarang kelemahan, 
  • Kedua: Pengorbanan yang agung yang tidak mengenal erti tamak haloba dan kedekut, 
  • Ketiga: Memahami prinsip, meyakininya, menghormati, tidak melakukan kesilapan, tidak terseleweng, tidak berkompromi dan tidak terpengaruh dengan prinsip yang lain. Dengan prinsip dan aspek inilah akan mampu membentuk individu dan masyarakat yang cemerlang serta dapat melahirkan sebuah negara bangsa yang mampu bangkit, bersemangat waja serta mempunyai jatidiri yang murni lagi kukuh.

Oleh itu kecemerlangan prestasi jika dihalakan kepada kebaikan akan membawa banyak keuntungan. Namun jika dihalakan kepada kejahatan, maka integriti dan akauntabiliti kita akan tercalar. Renungilah pesanan Rasulullah SAW daripada Jabir RA tentang kesungguhan iblis yang sentiasa berprestasi cemerlang untuk menyesatkan manusia dalam sabdanya:

Singgahsana iblis berada di lautan. Dari sana dia mengirim pasukannya untuk membuat fitnah (mengacau atau membawa bencana untuk) umat manusia. Maka siapa yang lebih besar membuat bencana, dialah yang lebih besar jasanya (terhormat) di kalangan mereka”. (Hadith riwayat Muslim)

Lantaran itu, setiap kita yang memegang tanggungjawab sebagai muslim perlu meletakkan tanda aras prestasi cemerlang dengan adanya tranformasi diri di samping memainkan peranan masing-masing sebagaimana berikut:  
  • Pertama: Sebagai pemimpin kita perlu meletakkan indeks kemantapan akidah, akhlak, ekonomi, sosial dan pembangunan negara selari dengan pemerkasaan rohani (spiritual) modal insan agar kegemilangan tamadun Islam sewaktu ketika dulu dapat diulangi.  
  • Kedua: Sebagai ketua rumahtangga, suami perlu meletakkan indeks keharmonian rumahtangga ibarat ‘syurga’ iaitu tempat yang penuh dengan ketenangan, kenikmatan dan kebahagiaan sebagai budaya yang dapat menghindari ahli-ahli keluarga daripada gejala rosak akhlak. 
  • Ketiga: Sebagai individu muslim kita perlu meletakkan indeks peningkatan jati diri muslim yang berkualiti, berpotensi besar, profesional, berdaya tahan dan sentiasa menuju ke arah kemajuan agama dan ummah.

Daripada keterangan-keterangan diatas marilah sama-sama kita melakukan tranformasi diri dengan mengubah kebiasaan-kebiasaan negatif yang selama ini menjadi rutin kehidupan kita. Marilah sama-sama kita mengubah pemikiran kita ke arah yang lebih kreatif dan inovatif agar ianya selari dan senafas dengan peredaraan masa dan zaman. Jadikan tranformasi diri sebagai batu asas untuk kita membina sebuah tamadun bangsa yang beretika dan bermaruah. Jadikanlah keyakinan diri sebagai pegangan hidup, dorongan sebagai teman setia, putus asa di anggap musuh durjana dan jadikanlah usaha dan tekun sebagai tangga kejayaan.

Sumber:  Minda Aktif

01 August 2015

TEMA HARI KEMERDEKAAN 2015



 
Sambutan Hari Kemerdekaan atau Kebangsaan pada tahun 2015 lebih menekankan kepada semangat kejiwaan dan bersatu hati rakyat Malaysia apabila Sehati Sejiwa dipilih sebagai tema sambutan Hari Kemerdekaan tahun 2015. Pemilihan tema #sehatisejiwa telah diumumkan oleh Menteri Komunikasi dan Multimedia Datuk Seri Ahmad Shabery Cheek.

#sehatisejiwa mencerminkan roh kesepaduan, kesefahaman, kekitaan dan kemanusiaan seluruh rakyat di negara ini selain melambangkan semangat kesepaduan yang dimiliki oleh semua rakyat tidak kira di mana mereka berada. Sehati dan sejiwa pada perpaduan di antara kaum dan bangsa di negara kita Malaysia yang unik tersendiri.

Sebagai makluman, mulai tahun 2015 sambutan Hari Kebangsaan dan Hari Malaysia tidak lagi disebut berdasarkan ulang tahun, sebaliknya mengikut tahun. Melambangkan perpaduan antara Sabah, Sarawak dan Semenangjung, walaupun terpisah diantara laut china selatan gitu kita adalah satu negara yang sentiasa memerlukan diantara satu sama lain. Sehati sejiwa turut membawa maksud bersama membantu antara satu sama lain jika sesebuah negeri mengalami malapetaka.

30 July 2015

CIRI-CIRI ILMU YANG BERMANFAAT DAN TIDAK BERMANFAAT



Mengetahui ciri-ciri ilmu yang bermanfaat dan yang tidak bermanfaat sangatlah penting. Oleh karena itu, berikut ini dijelaskan beberapa ciri ilmu yang bermanfaat dan yang tidak bermanfaat, yang diambil dari kitab Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali yang berjudul Bayan Fadhli ‘Ilmissalaf ‘ala ‘Ilmilkhalaf.

Ciri-ciri ilmu yang bermanfaat di dalam diri seseorang yaitu:
  1. Menghasilkan rasa takut dan cinta kepada ALLAH.
  2. Menjadikan hati tunduk atau khusyuk kepada ALLAH dan merasa hina di hadapan-Nya dan selalu bersikap tawaduk.
  3. Membuat jiwa selalu merasa cukup (qanaah) dengan hal-hal yang halal walaupun sedikit yang itu merupakan bagian dari dunia. 
  4. Menumbuhkan rasa zuhud terhadap dunia.
  5. Senantiasa didengar doanya.
  6. Ilmu itu senantiasa berada di hatinya.
  7. Menganggap bahwa dirinya tidak memiliki sesuatu dan kedudukan.
  8. Menjadikannya benci akan tazkiah dan pujian.
  9. Selalu mengharapkan akhirat.
  10. Menunjukkan kepadanya agar lari dan menjauhi dunia. Yang paling menggiurkan dari dunia adalah kepemimpinan, kemasyhuran dan pujian.
  11. Tidak mengatakan bahwa dia itu memiliki ilmu dan tidak mengatakan bahwa orang lain itu bodoh, kecuali terhadap orang-orang yang menyelisihi sunnah dan ahlussunnah. Sesungguhnya dia mengatakan hal itu karena hak-hak ALLAH, bukan untuk kepentingan pribadinya.
  12. Berbaik sangka terhadap ulama-ulama salaf (terdahulu) dan berburuk sangka pada dirinya.
  13. Mengakui keutamaan-keutamaan orang-orang yang terdahulu di dalam ilmu dan merasa tidak bisa menyaingi martabat mereka.
  14. Sedikit berbicara karena takut jika terjadi kesalahan dan tidak berbicara kecuali dengan ilmu. Sesungguhnya, sedikitnya perkataan-perkataan yang dinukil dari orang-orang yang terdahulu bukanlah karena mereka tidak mampu untuk berbicara, tetapi karena mereka memiliki sifat wara’ dan takut pada ALLAH Ta'ala.
 
Sedangkan ciri-ciri ilmu yang tidak bermanfaat di dalam diri seseorang iaitu:
  1. Ilmu yang diperoleh hanya di lisan bukan di hati.
  2. Tidak menumbuhkan rasa takut pada ALLAH.
  3. Tidak pernah kenyang dengan dunia bahkan semakin bertambah semangat dalam mengejarnya.
  4. Tidak dikabulkan doanya.
  5. Tidak menjauhkannya dari apa-apa yang membuat ALLAH murka.
  6. Semakin menjadikannya sombong dan angkuh.
  7. Mencari kedudukan yang tinggi di dunia dan berlomba-lomba untuk mencapainya.
  8. Mencoba untuk menyaing-nyaingi para ulama dan suka berdebat dengan orang-orang bodoh.
  9. Tidak menerima kebenaran dan sombong terhadap orang yang mengatakan kebenaran atau berpura-pura meluruskan kesalahan karena takut orang-orang lari darinya dan menampakkan sikap kembali kepada kebenaran.
  10. Tidak menerima kebenaran dan sombong terhadap orang yang mengatakan kebenaran atau berpura-pura meluruskan kesalahan karena takut orang-orang lari darinya dan menampakkan sikap kembali kepada kebenaran.
  11. Mengatakan orang lain bodoh, lalai dan lupa serta merasa bahwa dirinya selalu benar dengan apa-apa yang dimilikinya.
  12. Selalu berburuk sangka terhadap orang-orang yang terdahulu.
  13. Banyak bicara dan tidak bisa mengontrol kata-kata.

Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali berkata: 

“Di saat sekarang ini, manusia boleh memilih apakah dia itu ridha untuk dikatakan sebagai seorang ulama di sisi ALLAH ataukah dia itu tidak ridha kecuali disebut sebagai seorang ulama oleh manusia di masanya. Barang siapa yang merasa cukup dengan yang pertama, maka dia akan merasa cukup dengan itu… Barang siapa yang tidak ridha kecuali ingin disebut sebagai seorang ulama di hadapan manusia, maka jatuhlah ia (pada ancaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam): "Barang siapa yang menuntut ilmu untuk menyaing-nyaingi para ulama, mendebat orang-orang bodoh atau memalingkan wajah-wajah manusia kepadanya, maka dia itu telah mempersiapkan tempat duduknya dari neraka"

28 July 2015

KERJA-KERJA MENAIK TARAF LAMAN BESTARI TELAH SELESAI

Kerja-kerja menaik taraf dan membuat penyenggaraan Laman Bestari telah 90% siap. Kerjasama penuh tenaga antara guru-guru, pembantu guru dan pelajar-pelajar MPV Landskap telah dapat menjelmakan sebuah taman yang terus segar sepanjang masa. Kewujudan taman hijau di antara Blog D dan Blog E  memberi suasana nyaman dan memberi keseimbangan di antara tumbuhan dan dua bangunan batu. Beberapa elemen taman telah ditambah baik. Diharap taman ini dapat memberi satu suasana hijau redup yang kondusif untuk digunakan dan dihayati oleh warga SMK Telok Kerang.